Minggu, 21 Agustus 2011

Ibu Gian (2)


Pada petangnya, Halimah yang selesai mengangkat pakaian di ampaian terlihat kelibat anaknya yang sedang terbaring di sofa. Bunyi TV masih kedengaran namun tidak pasti adakah anaknya sedang tidur atau tidak. Perlahan-lahan dia menghampiri anaknya dan dia melihat mata anaknya terpejam rapat. Terlintas di fikirannya ingin mengulangi kembali saat-saat indah menikmati zakar keras anaknya di dalam genggamannya.


Sementara itu, Meon yang terbaring di sofa sebenarnya tidak tidur. Dia sebenarnya ingin memancing emaknya kerana kenikmatan zakarnya dilancapkan pagi tadi mendorongnya untuk menikmatinya sekali lagi. Dia tahu emaknya terhendap-hendap memastikan adakah dirinya sedang tidur. Jadi Meon sengaja mematikan dirinya di atas sofa.

Halimah sedar, inilah masanya yang paling sesuai untuk melepaskan giannya. Tanpa segan silu, Halimah menyelak seluar pendek sukan anaknya. Zakar anaknya yang gemuk dan panjang itu dipegang dan terus dilancapkannya. Tidak sampai seminit, zakar anak bujangnya itu sudah pun mengeras di dalam genggamannya. Halimah berkali-kali menelan air liur melihat zakar yang keras di hadapan matanya itu diusap dan dirocoh tangannya yang gebu. Semakin dilancap semakin galak keras zakar anaknya. Kepala takuk zakar Meon yang kembang berkilat bak kepala cendawan itu dimainkan dengan ibu jarinya. Meon sedikit mengeliat kerana ngilu. Serta merta Halimah memperlahankan rentaknya kerana takut Meon akan terjaga.

Halimah sedar, seleranya kepada zakar anak lelakinya itu meluap-luap di lubuk nafsunya. Dia tahu apakah risiko melakukan perkara terkutuk itu, lebih-lebih lagi bersama darah dagingnya sendiri. Halimah menggigit bibirnya kegeraman. Halimah tidak peduli, tekaknya seolah berdenyut ketagihan melihat zakar tegang anaknya di depan mata. Nafasnya semakin laju. Halimah akhirnya membuat keputusan nekad. Keberahiannya yang sudah membuatnya semakin hilang pedoman itu membuatkan dia berani membenamkan zakar anaknya ke dalam mulutnya yang lembab itu.

Meon sekali lagi mengeliat kesedapan. Zakarnya yang sedang di pegang emaknya tiba-tiba merasakan memasuki lohong yang hangat dan basah. Perlahan-lahan dia membuka sedikit matanya. Dilihatnya zakarnya kini sudah separuh hilang di dalam mulut emaknya. Terlihat olehnya raut muka emaknya, yang masih cantik itu, sedang mengulum zakarnya dengan matanya yang tertutup. Hidung emaknya kelihatan kembang kempis bersama deruan nafas yang semakin laju. Inilah pertama kali Meon merasakan bagaimana sedapnya zakarnya dikulum mulut seorang wanita. Kenikmatan yang dirasainya membuatkan dia tidak peduli siapakah wanita yang sedang mengulum zakarnya itu. Lebih-lebih lagi, ianya bukan dilakukan secara paksa. Meon cepat-cepat kembali memejamkan matanya apabila dilihat emaknya seakan ingin membuka mata.

Halimah yang yakin anaknya tidur mati, perlahan-lahan menghisap zakar anaknya. Perlahan-lahan dia menghirup air liurnya yang meleleh di zakar anaknya. Penuh mulut Halimah menghisap zakar Meon. Semakin lama Halimah menghisap zakar Meon, semakin dia lupa bahawa dia sedang menghisap zakar anaknya sendiri. Perasaan Halimah yang diselubungi nafsu membuatkan dia semakin galak menghisap zakar anaknya. Zakar keras yang penuh menujah lelangit mulutnya dirasakan sungguh mengghairahkan. Air mazi anaknya yang sebati dengan air liurnya dirasakan sungguh menyelerakan. Sudah lama benar dia tidak menikmati zakar suaminya. Dirinya seolah seorang budak kecil yang sedang kemaruk setelah mendapat barang mainan baru.

Meon semakin tidak dapat tahan. Hisapan ibunya di zakarnya yang keras menegang itu membuatkan Meon semakin tak keruan. Dia nekad, apa nak jadi, jadilah. Dia tak dapat bertahan lagi berpura-pura tidur sebegitu. Akhirnya di saat air maninya hendak meledak, Meon memberanikan dirinya memegang kepala emaknya. Kepala ibu kandungnya yang sedang galak turun naik menghisap zakarnya itu dipegang dan ditarik rapat kepadanya, membuatkan zakarnya terbenam jauh ke tekak Halimah, ibu kandungnya. Halimah terkejut, jantungnya tiba-tiba berdegup kencang. Serta merta dia merasakan teramat malu apabila disedarinya, anaknya sedar dengan perbuatannya itu. Malah, anaknya memegang kepalanya sementara zakar anaknya itu semakin terbenam jauh di dalam mulutnya. Halimah cuba menarik kepalanya dan cuba mengeluarkan zakar anaknya dari mulutnya namun dia gagal. Meon menarik kepala Halimah serapat mungkin ke tubuhnya dan serentak itu, memancut-mancut air mani Meon memenuhi mulut Halimah. Meon benar-benar kenikmatan.

Halimah yang sedar zakar anaknya itu sedang memuntahkan air mani di dalam mulutnya terus diam tidak meronta. Dia membiarkan sahaja mulutnya menerima pancutan demi pancutan padu air mani anaknya hingga tidak dapat ditampung oleh mulutnya yang comel itu. Halimah tiada pilihan, dia tidak dapat menarik kepalanya agar zakar anaknya memancut di luar mulutnya. Maka, dalam keadaan terpaksa, berdecup-decup Halimah meneguk air mani anaknya yang menerjah kerongkongnya. Cairan pekat yang meledak dari zakar anak bujangnya yang dihisap itu ditelan sepenuhnya bersama air mata yang mula mengalir di pipinya.

Pautan tangan Meon di kepala emaknya semakin longgar, seiring dengan air maninya yang semakin berkurangan memancut dari zakarnya. Halimah mengambil peluang itu dengan terus menarik kepalanya hingga tercabut zakar Meon dari mulutnya. Segera Halimah bangun dan berlari menuju ke bilik tidurnya. Meon yang tiba-tiba merasakan penyesalan itu segera bangun menuju ke bilik tidur emaknya. Pintu bilik tidur emaknya terkunci dari dalam. Meon mengetuk pintu perlahan berkali-kali sambil suaranya lembut memanggil emaknya. Namun hanya suara esakan emaknya di dalam bilik tidur yang didengarinya.

“Makk… maaf makk… Meon minta maaf mak… Meon tak sengaja makk… Mak…” rayu Meon dari luar bilik tidur emaknya.

Sementara di dalam bilik tidur, Halimah sedang tertiarap di atas katil, menekup mukanya di bantal dengan air matanya yang semakin berjujuran di pipi gebunya. Rasa penyesalan akibat pengaruh nafsu telah membuatkan dirinya seolah hilang harga diri hingga sanggup melakukan perkara terkutuk itu dengan anak kandungnya sendiri. Halimah benar-benar menyesal atas segala perbuatannya. Dia sedar, ini semua bukan salah anaknya. Ini semua salahnya. Halimah tersedu sedan mengenangkan kesilapannya di atas katil sendirian, membiarkan anaknya, Meon sendirian memujuknya di luar bilik tidurnya.



bersambung.....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar