Minggu, 21 Agustus 2011

Perahu (3)

Ibu senang sekali, ketika aku dan Sutimembezuk ayah ke rumah sakit. Kami membawa tiga bungkus mie goreng. Mie goreng di bukota Kabupaten ternyata jauh lebih enak dari di kampung kami. Satu untuk ayah, satu bungkus untuk ibu dan satu bungkus untuk kami bagi berdua. Selain itu, aku menyerahkan uang Ro. 200 ribu untuk ayah. Mana tau ada keperluan yang harus dibeli. Ayah dan ibu senang sekali. Kata ibu, kalau ung, tolong di simpan saja. Nanti kalau kami butuh, kami akan minta. Sebab kami di rumah sakit, semua obat ditanggung oleh pemerintah. Menurut ibu uang Rp. 200 ribu itu cukup untuk sepuluh hari. Ibu meminta kami agar jangan lupa makan, menjaga kesehatan dan ayah tak lama lagi akan dicabut oksigennya dari hidung. Infusnya juga akan dicabut. Ayah butuh istirahat tiga bulan lebih lagi, kata ibu.

Kami pun pulang ke kampung lagi. Kami beli beras secukupnya dan segala kebutuhan, seperti garam, bubik teh, gula dan sebagainya. Sutini senang sekali membelanjakan uang untuk kebutuhan kami satu minggu. Dia merasa benar-benar menjadi seorang ibu beneran. Sore setelah empat jam berkayu sepeda, kami tiba di rumah. Semua kebutuhan kami angkat ke rumah dan kami mulai masak bersama. Telur ayam, beras dan sebagainya kami angkat. Sementara Suti membenahi makan malam, aku membenahi jaring. Jaring aku perbesar dan perpanjang. Kami berharap, ikan akan lebih banyak dapat. Kalau selama ini jaring kamu sepanjang 18 meter, kini jadi 32 meter. Perahu terasa penuh berisi jaring.

Seusai makan malam, kami tidur. Suti memakai kain sarung batik tanpa apa-apa lagi di dalamnya,. Dia menirukan ibu kami. Aku hanya memakai sarung dan kaos singlet. Setelah menyiapkan serantang nasi dan lauk telur rebus dan kecap kecil untuk bekal kami besok pagi du laut, kami mematikan lampu dan masuk tidur. Aku melepas semu pakaianku dan meminta Suti juga melepas pakaiannya. Kami tidur bertelanjang. Au tanya apakah SUti sudah cebok dan menyabuni tempiknya, Suti menjawab sudah. Kami tersenyum dalam gelap gulit. Hanya ada cahaya bintang memasuki rumah gubuk kami dari celah-celah dinding.
"Kamu pernah melihat ayah menindih ibu waktu malam?" tanyaku pada Suti. RUmah kami tidak berkamar. Hanya dibatasi oleh kain saja, membedakan dimana ibu dan ayah kami tidur dan dimana aku dan Suti tidur. Suti menjawab pernah. Dua atau tiga kami kai pernah mengintip ayah dan ibu tidur tindih-tindihan di tengah malam, saat kami sudah tertidur lelap.
"Ya sudah. Kita juga seperti tu," kataku.
"Tapi Mas kan berat?" katanya.
:Kalau ayah bisa menindih ibu, kenapa kamu tidak. Kita ciba saja," kataku. Suti setuju. Kami berpelukan dulu seperti ayah dan ibu. Berciuman seperti Lek Parto dan isterinya. Mengisap tetek dan menjilati memek dan mengemut kontol bergantian. Semua yang pernah kami lihat, kami lakukan. Ternyata memang enak.

"Mas buka tempikmu ya. Mas masukkan titi Mas ke dalamnya ya?" kataku. Suti setuju. Setelah mejilati memeknya, aku tujukan ujung kontolku ke lubang memek SUti. Aku menekannya. Suti merintih.
"Sakit Mas..."
"Ya... Mulanya sakit, tapi nanti kalau sudah hilang sakitnya, jadi enak," kataku.
"Memang Mas sudah pernah melakukannya?" tanya Suti.
Aku bercerita, teman-temanku sudah pernah melakukanna dan mengatakan begitu. Suti pun mau. Ku tekan kontolku ke dalam lubang memeknya. Suti merintih.
"Bagaimana, masih tahan?" tanyaku membiarkan kontolku di lubang memeknya. Suti diam saja.
"Tapi betulkan, kalau sudah hilang sakitnya, pasti jadi enak kan?" tanyanya.
"Ya.. pasti," kataku. Padahal itu hanya ucapan Lek Parto yang kutanyai dan bercerita tentang persetubuhan di bawah pohon kelapa sembari kami memperbaiki jaring. Kutekan lagi kontolku dengan lebih kuat. UJung kontolku terasa sakit.
"Aduh.. Mas... Sakiiiiittttt," rintihnya.
"Ya. Mas juga kesakitan kok. Bagaimana, KIta berhenti atau kita teruskan," kataku. Suti diam tak menjawab sembari menggigit bibirnya. Ketkika kucium pipinya, terasa olehku ada lelehan airmata di sana.
"Maaf dik..." kataku.
"Bu ne merasa sakit, Mas..." katanya meringis.
"Maaf Bu ne. Tapi sebentar lagi gak sakit lagi kok. Mas janji Bu ne," kataku. Suti kembali senang dipanggil Bu ne.
"Ya.. Sudah diteruskan aja Mas. Tapi pelan-pelan ya?" katanya. Aku menciumnya dan memeluknya, lalu menekan kuat-kuat kontolku. Sreeeggg... sreeeggg. Kontolku sudah terbenam semuanya. Suti menjerit agak kuat.
"Massss..." Aku langsung menjulurkan lidahku ke dalam mulutnya, agar suaranya tak keluar. Dia terus menangis. Aku membelai-belai rambutnya.
"Sakit ya Bu ne..." rayuku. Suti terus menengis. Aku mengatakan, kalau kontolku juga sangat sakit. Tapi aku percaya dua hari lagi, sakitnya pasti hilang. Hari ketiga kita sudah menikmatinya. Suti pun tak menangis lagi. Tapi sesekali suara sesenggukan terdengar juga.

Pagiitu, kami tidak ke laut, karena kesingan bangun. Ketika kami bangun, mata hari sudah menyapu-nyapu waja kami. Kami bangun dan aku menuntun Suti ke belakang untuk mandi. Aku takut juga, ketika Suti menangis saat melangkah. Katanya sangat sakit dan perih. Begitu juga saat dia pipis, katanya lubang pipisnya sangat sakit sekali. Aku jadi ketakutan dan sedih. Akhirnya setelah dia usai mamndi aku membopognya. Aku memasak nasi. Ketika kami makan, tubuh Suti hangat. Aku takut. Bu Mantri lewat dan aku memangilnya. Bu Mantri memagang kening Suti. Suti disuntik dan diberikan obat. Besok sudah tenang dan sehat, kata bu mantri. Aku senang. Setelahkusuapi makan, aku memberikannya obat.
"Biar cepat sembuh ya Bu ne..." rayuku. Suti tersenyum. Akupun minta izin untuk memancing, agar kami nanti malam dan sore serta besok pagi kami punya lauk ke laut. Suti melepasku dengan senyumnya.

Begtiu aku pulang membawa empat ekor ikan dan dua ekor kepiting serta 15 butir kerang, Suti melaporkan, kalau darah dari memeknya sudah berhenti. Kupegang keningnya sudah tak hangat lagi. Aku menyuapinya makan dan memberinya obat.
"Besok aku belum bisa melaut Mas. Aku takut dingin..." katanya memelas.
"Ya sudah Bu ne., Mas saja besok y ag melaut," rayuku sembari mencium pipinya. Suti nampaknya senang sekali.
Kami pun tidur berpelukan dengan kegelapan malam. Ah... indah sekali rasanya tidur bertelanjang di bawah selimut sepotong kain batik. Suti sepertinya begitu erat memelukku. Dia kedinginan. Aku menebalkan selimut untuknya. Dia minta dikeloni terus agar hangat. Aku memeluknya. Subuhpun menjelang. Akuterbangun dan membanguni Suti. Cepat dia berpakaian dan menyiapkan bekalku. AKu berangkat ke laut dal;am lambaiannya. Kubisikkan padanya, agar semua kejadian dia tak boleh bercerita pada siapapun juga.
"Bu ne janji, Mas..." katanya setengah berbisik. Aku menuruni tangga rumah memikul jaring menuju perahu. Aku mengkayuh menuju tengah laut. Setelah menebar sekali jaring, akupulang. AKu takut, Suti entah bagaimana. Aku menjual ikan dan langsung pulang.
"Kenapa cepat pulag, Mas?" tanya SUti. Aku menjelaskan, hanya sekali menebar jaring dapat ikan sedikit dan langsung pulang. Aku takut kalau Bu ne entah kenapa-kenapa, kataku. Suti tersenyum manja. Dia memelukku Aku balas memeluknya. Nasi sudah siap, kami makan bersama, kemudian memberinya obat. Sudah empat hari, obat sudah habis dan Suti benar-benar sudah sehat. Langkahnya sudah pasti. Pipis sudah tak sakit lagi. Sudah biasa, katanya. Aku tersenyum.
"Jika kita lakukan lagi, pasti sudah enak, tak akan ada sakit lagi," kataku memastikan.
"Bu ne mau Mas...: katanya.
"Setelah memperbaiki jaring, nanti kita mancing ke hutan bakau," katraku. Suti setuju. Maksudnya sebagai uji coba, apakah Suti sudah mampu mendayung dan siap memancing.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar