Minggu, 21 Agustus 2011

Ibu Gian (3)


“Meon.. mari makan nak…. “ ajak Halimah kepada Meon di pintu bilik tidur Meon.

Meon yang sedang termenung di tepi katilnya seolah tidak menghiraukan emaknya. Fikirannya merasa bersalah dan malu atas apa yang telah berlaku petang tadi. Halimah sedar perubahan anaknya. Dia masuk bilik tidur Meon dan terus duduk rapat di sebelah Meon. Jari jemarinya kemas memegang telapak tangan
Meon. Diramasnya lembut jari jemari Meon.

“Mak.. Meon rasa bersalah sangat kat mak… meon minta maaf makk…” kata Meon sambil matanya masih terus menatap kosong ke lantai.

“Meon…. Mak yang sepatutnya minta maaf. Meon tak salah, kalau bukan mak yang mulakan, perkara ni takkan jadi…” kata Halimah.


Mereka terdiam seketika. Suasana sepi malam yang mula menjelma seolah-olah memberikan ruang untuk dua beranak itu berbicara secara peribadi dari hati ke hati. Halimah menarik tangan Meon yang digenggamnya ke atas pehanya yang gebu. Jari jemari anaknya diramas lembut, penuh kasih sayang seorang ibu kepada anak.

“Mak…. Kenapa mak buat cam tu… mmm.. boleh Meon tahu….?“, tanya Meon sedikit gugup.

Halimah terdiam sejenak. Otaknya ligat mencari jawapan bagi soalan yang terlalu sensitif dari anaknya itu. Secara tak langsung, dia gugup hendak menjawabnya. Tangannya yang kemas memegang tangan anaknya di atas pehanya yang lembut itu semakin di tarik ke arah tundunnya. Fikirannya bercelaru, buntu.

“Mak… kenapa mak…”, sekali lagi Meon bertanyakan kepada Halimah.

“Meon… susah mak nak cakap… hal orang perempuan… nanti Meon tahu la… “, kata Halimah ringkas dan dia terus berdiri lalu keluar dari bilik Meon, meninggalkan anaknya bersendirian.

Meon keliru dengan jawapan emaknya. Akal mentahnya tidak berapa memahami objektif jawapan emaknya. Dia hanya mampu melihat emaknya berlalu keluar dari biliknya meninggalkannya sendirian bersama seribu satu persoalan di kepala. Punggung lebar emaknya yang tonggek itu kelihatan melenggok ketika melangkah keluar. Daging punggung emaknya yang bulat dan montok kelihatan membonjol di kain batik lusuh yang dipakai emaknya. Meon menelan air liur melihat harta berharga milik emaknya. Hatinya berdebar, perasaannya tiba-tiba bercelaru. Rasa kasihan dan sayang kepada emaknya yang sebelum ini terbit dari hatinya secara tiba-tiba diselinap masuk oleh perasaan nafsu yang terlalu malu bagi dirinya untuk memikirkan. Meon lantas bangun menuju ke dapur. Dilihat emaknya sedang duduk mendagu di meja makan. Mata emaknya seolah merenung kosong hidangan makan malam yang telah disediakan di atas meja. Perlahan-lahan Meon menghampiri emaknya, dipegangnya kedua-dua bahu emaknya lembut. Meon menunduk dan mulutnya menghampiri telinga emaknya.

“Mak… Meon janji, Cuma kita berdua je yang tahu…. Mak janganlah risau… Meon sayang mak… “ bisik Meon di telinga maknya.

Halimah merasakan sejuk hatinya mendengar kata-kata Meon yang lembut itu. Jari jemari Meon yang sedang memegang bahunya terasa sungguh selesa. Haba dan hembusan nafas dari Meon di telinganya membangkitkan bulu roma Halimah. Perasaan berdebar-debar menyelinap ke dadanya bersama selautan rasa sayang yang tinggi menggunung kepada anak bujangnya itu. Halimah menoleh perlahan memandang wajah Meon yang hampir rapat di pipinya. Layanan dan sikap Meon kepadanya seolah mengisi sedikit kekosongan batinnya yang merindukan belaian lelaki, iaitu suaminya.

Wajah mereka saling berhadapan. Meon mengukir senyuman yang ikhlas di bibirnya, begitu juga Halimah. Pipi gebu Halimah di usap Meon dengan lembut. Halimah memejamkan matanya. Bibirnya yang lembap dan comel terbuka sedikit. Meon yang seperti di pukau dengan paluan gendang syaitan itu pun tanpa ragu-ragu membenamkan mulutnya mengucup bibir emaknya. Mereka berkucupan, penuh kasih sayang. Perasaan yang sejak mulanya lambang kasih sayang antara ibu dan anak akhirnya bertukar menjadi perasaan kasih sayang yang berlambangkan seks yang saling memenuhi dan memerlukan.

Tangan Halimah perlahan-lahan mengusap rambut anak bujangnya yang sedang hangat mencumbui bibirnya. Lidah Halimah ligat meneroka mulut Meon yang nampaknya masih tidak mahir dalam permainan manusia dewasa itu. Nafas masing-masing saling bertukar silih berganti. Degupan jantung dua insan itu semakin kencang, seiring dengan deruan nafsu yang semakin bergelora. Halimah semakin lemah, dia terus memeluk tubuh Meon. Tertunduk Meon dipeluk emaknya. Mulutnya masih mengucup bibir emaknya. Ghairah Meon kembali bangkit, lebih-lebih lagi apabila bayangan emaknya menghisap zakarnya di pagi dan petang hari itu silih berganti di kotak fikirannya. Meon semakin berani memulakan langkah, tangannya yang tadi memegang bahu emaknya kini menjalar ke buah dada emaknya yang masih berbalut t-shirt. Kekenyalan tetek emaknya yang tidak memakai coli itu dirasakan sungguh mengasyikkan. Puting tetek emaknya yang semakin keras dan menonjol di permukaan t-shirt digentel lembut berulang kali, Halimah semakin terangsang dengan tindakan anaknya itu. Ini mendorong Halimah untuk meraba dada anaknya yang bidang itu. Tangannya kemudian turun ke pinggang anaknya dan seterusnya dia menangkap sesuatu yang keras dan membonjol menujah kain pelikat yang dipakai anaknya. Zakar Meon yang semakin keras di dalam kain pelikat digenggam Halimah. Dirocoh zakar anaknya penuh nafsu. Perasaan penuh nafsu yang melanda Halimah mendorongnya untuk mengulangi sekali lagi perbuatannya seperti di waktu siang tadi. Halimah melepaskan kucupan di bibir anaknya. Senyuman terukir di wajahnya, mempamerkan rasa keberahian yang tiada selindung lagi. Halimah melucutkan kain pelikat Meon, maka luruhlah kain pelikat yang Meon pakai ke lantai dan sekali gus mendedahkan zakarnya yang sasa dan berotot itu tegak mengeras menghala muka emaknya. Halimah tahu kehendak Meon, malah, dia juga sebenarnya inginkannya juga. Perlahan-lahan Halimah membenamkan zakar keras Meon ke dalam mulutnya.

Meon memerhati perbuatan emaknya tanpa selindung lagi. Sedikit demi sedikit zakarnya dilihat tenggelam ke dalam mulut emaknya yang comel. Tahi lalat di dagu emaknya menambahkan lagi kecantikan emaknya yang sedang menghisap perlahan zakarnya.

Halimah semakin galak menghisap zakar anaknya. Perasaan keibuan yang sepatutnya dicurahkan kepada anaknya sama sekali hilang. Nafsu dan kerinduan batinnya menguasai akal dan fikiran, membuatkannya hilang pertimbangan hingga tergamak bermain nafsu bersama anak kandungnya sendiri. Halimah benar-benar tenggelam dalam arus gelora. Zakar anaknya yang di hisap dan keluar masuk mulutnya benar-benar memberikan sensasi kelazatan menikmati zakar lelaki yang dirinduinya selalu. Setiap lengkuk zakar anaknya disedut dan dinikmati penuh perasaan. Tangan kirinya mengusap-usap cipapnya dari luar kain batik. Sungguh bertuah dirinya dirasakan ketika itu. Kedahagaan batin yang selama ini membelenggu jiwanya terasa seolah terbang jauh bersama angin. Dirinya merasakan begitu dihargai. Jiwanya semakin tenteram dalam gelora nafsu.

Meon pula benar-benar menikmati betapa lazatnya merasakan zakarnya dihisap oleh emaknya. Wajah emaknya yang sedang terpejam mata menikmati zakarnya penuh nafsu itu memberikan satu kenikmatan yang sukar untuk diucapkan. Matanya tertancap kepada tangan emaknya yang sedang menggosok-gosok cipap. Kain batik yang dipakai emaknya kelihatan terperosok ke bawah kelengkang akibat kelakuan emaknya. Peha gebu emaknya yang kelihatan lembut dan menyelerakan membangkitkan selera Meon. Serta merta Meon menarik zakarnya keluar dari mulut emaknya. Meon terus tunduk mengucup emaknya dan sekali gus dia memeluk tubuh emaknya. Halimah membalas perlakuan Meon dengan kembali mengucupinya. Sambil bibirnya mengucup ibunya, Meon menarik Halimah agar berdiri dan Halimah terdorong untuk mengikut sahaja kemahuan Meon. Mereka pun sama-sama berdiri dan berpelukan erat, dengan bibir masing-masing yang berkucupan penuh keberahian. Meon mengusap kelangkang emaknya. Kain batik lusuh yang menutupi cipap emaknya terasa basah akibat lendir nafsu yang semakin banyak membanjiri liang kewanitaan emaknya. Meon menyelak kain batik emaknya ke atas, zakar mudanya yang tidak pernah memasuki mana-mana kemaluan wanita kekok untuk memulakan langkah yang berahi itu.

Halimah tahu kelemahan yang dihadapi anaknya. Sambil tersenyum, dia menyingkap kain batiknya ke atas dan berpusing mengadap meja makan, mempamerkan punggungnya yang tidak dilindungi sebarang seluar dalam kepada anaknya. Meon seperti terpukau menatap punggung emaknya yang putih berseri dan bulat menggebu di hadapan matanya. Punggung lebar emaknya di usap dan diramas penuh nafsu. Usapannya kemudian semakin bernafsu, dari pinggang turun ke peha. Kelentikan punggung emaknya yang tonggek benar-benar membakar nafsunya. Halimah pula mencapai zakar Meon yang terpacak di belakangnya. Tanpa segan silu, Halimah menarik zakar Meon agar mengambil posisi yang memudahkan untuk mereka menjalankan misi yang seterusnya. Zakar Meon ditarik hingga terselit di celah kelengkangnya. Meon yang membiarkan sahaja tindakan emaknya itu terdorong ke hadapan memeluk belakang tubuh emaknya dan zakarnya terus menyelinap ke celah kelengkang emaknya yang sememangnya sudah terlalu licin dan becak dengan lendiran nafsu. Halimah menonggekkan tubuhnya dan tubuhnya maju mundur menggesel zakar Meon di celah kelengkangnya. Bunyi lagaan dan geselan zakar Meon yang keras di kelengkangnya berdecup-decup di ruang dapur. Meon yang pertama kali menikmati pengalaman yang mengasyikkan itu terangsang yang teramat sangat. Tangannya tak henti meraba dan meramas punggung lebar emaknya yang tonggek menyentuh perutnya. Halimah sudah tidak sabar lagi, tangannya segera mencapai zakar Meon yang keras di alur kelengkangnya dan memandunya masuk ke mulut lubang segala kenikmatan miliknya. Dia sudah tidak peduli zakar siapa yang sedang dipegangnya itu. Baginya, peluang menikmati zakar lelaki bagi mengubati kesakitan batinnya tidak seharusnya dilepaskan begitu sahaja. Dengan sekali lentik sahaja, tubuhnya dengan mudah menerima seluruh daging keras anaknya menceroboh terowong buritnya yang sudah lama dahagakan tujahan zakar lelaki. Halimah membiarkan zakar hangat Meon terendam di lubuk kewanitaannya. Statusnya sebagai ibu kepada anak lelakinya itu sudah hilang begitu sahaja. Nafsu benar-benar menghilangkan kewarasannya sebagai ibu, hingga sanggup menyerahkan seluruh tubuhnya. Malah mahkota kewanitaan yang selama ini hanya dinikmati oleh suaminya seorang, dinikmati oleh anaknya atas keinginannya dan kerelaannya sendiri. Halimah benar-benar khayal menikmati zakar besar dan panjang lagi keras anaknya menunjal-nunjal dasar liang nikmatnya. Dia mengemut zakar anaknya semahu hatinya, terasa seperti ingin sahaja dia melumatkan zakar itu di dalam buritnya.

Manakala Meon pula benar-benar menikmati kemutan yang dirasakan oleh zakarnya yang terendam di liang burit emaknya yang hangat itu. Seluruh otot zakarnya yang mengembang keras terasa dihimpit-himpit oleh dinding yang lembut dan licin burit emaknya. Terasa seolah-olah zakarnya disedut-sedut oleh kemaluan emaknya. Meon kemudian perlahan-lahan menujah-nujah zakarnya hingga kepala cendawannya yang berkembang pesat itu menghenyak dasar kemaluan wanita yang seharusnya disanjung sebagai ibu. Perasaan sayang Meon yang sebelum itu sekadar antara anak kepada ibu semakin dihantui nafsu yang membara. Keberahian yang diciptakan ibunya mendorong Meon untuk menyayangi ibunya seolah seorang kekasih; yang rela untuk memberikan kenikmatan persetubuhan sumbang antara darah daging. Meon tahu, dari lubang yang sedang ditujahnya itulah dirinya keluar suatu masa dahulu. Namun kini lubang itu sekali lagi dia masuki dengan penuh kerelaan, hanya cara dan permainan perasaan sahaja yang berlainan.

Begitu juga Halimah, terfikir juga di benaknya, bahawa zakar lelaki yang sedang dinikmati di liang buritnya itu adalah milik seorang bayi yang keluar dari liang yang ditujah itu dahulu. Namun kini, bayi itu sudah besar dan kembali memasuki liang buritnya atas desakan batinnya sendiri. Perasaan berahi Halimah yang selama ini terpendam terasa seolah ingin meletup di perutnya. Peluh semakin timbul di dahi dan tubuhnya bersama nafasnya yang semakin laju dan sempit. Halimah sudah lama tidak merasakan perasaan sebegini. Naluri wanitanya semakin merangsang agar perasaan itu semakin memenuhi akalnya. Halimah semakin tidak keruan. Zakar yang semakin galak menujah kemaluannya semakin menenggelamkan Halimah dalam lautan nafsu. Akhirnya Halimah menikmati puncak kenikmatan. Tubuhnya bergegar bersama ototnya yang mengejang. Zakar anaknya yang menujah lubang buritnya dari belakang dikemut penuh kegeraman. Punggungnya semakin dilentikkan agar zakar itu semakin kuat menghentak dasar kemaluannya. Halimah benar-benar hilang akal. Dia benar-benar di puncak segala nikmat yang selama ini dirindukan.

Meon hanya memerhati perubahan demi perubahan pada tubuh emaknya. Dia tahu, emaknya baru sahaja mengalami satu klimaks yang terlalu nikmat. Belakang baju t-shirt emaknya nampak basah dengan peluh, begitu juga dengan punggungnya yang terdedah. Terasa perutnya akan peluh emaknya yang membasahi punggungnya. Kemutan yang begitu sedap dirasakan juga semakin longgar.

“Meon… terima kasih sayanggg…. Mak sayangg Meonn… “, kata Halimah sambil menoleh ke belakang melihat Meon yang masih berdiri gagah.

Meon hanya tersenyum. Tangannya meramas-ramas lembut daging lembut di pinggul emaknya. Lemak-lemak yang menambah kegebuan dan kebesaran punggung emaknya diusap penuh kasih sayang. Halimah tahu, Meon perlukan kenikmatan seperti dirinya. Halimah melentikkan tubuhnya, sambil menekan zakar Meon agar tenggelam lebih dalam dan menghenyak dasar kemaluannya. Punggungnya digelek-gelekkan seperti penari dangdut di kelab malam, membuatkan zakar Meon menikmati lebih geseran dengan dinding buritnya. Meon merintih kecil menahan gelora kenikmatan. Halimah tahu, Meon menikmati perbuatannya.

“Sedap sayangg….”, tanya Halimah manja.

“Uhhh…. Se.. Sedap mm..makk.. ooohhh…. “, jawab Meon tersekat-sekat.

Meon semakin menekan zakarnya ke dalam burit emaknya. Punggung emaknya yang tonggek itu ditatap penuh nafsu. Halimah sekali lagi menoleh melihat Meon yang sedang bernafsu menatap punggungnya.

“Mak cantik tak sayangg…. “, tanya Halimah menggoda anaknya.

“Ohhh… mak cantikkk…. Mmm…mmakk… Meon…. Ttt.. tak tahannn…. “, rintih Meon tak tahan digoda emaknya.

“Nanti kalau mak nak lagi boleh Meon tolong buatkann…. “, tanya Halimah penuh kelembutan dan godaan kepada anaknya yang sudah semakin di ambang puncak kepuasan.

“Ohhh…. Makkkk…….. “, Meon semakin tidak tahan melihat Halimah tak henti-henti menggodanya.

Tubuh Halimah yang menonggeng di tepi meja itu memberikan sensasi keberahian yang meluap-luap kepada Meon. Dia benar-benar tidak menjangka dirinya telah menyetubuhi emaknya. Punggung emaknya yang tonggek itu semakin menaikkan nafsu Meon. Nafsu keberahian Meon semakin kritikal. Dia tidak mampu bertahan lagi. Malah, dia ingin meluahkan perasaannya kepada emaknya tentang apa yang diingininya, demi perasaannya yang benar-benar ingin menikmati kepuasan yang terlalu sukar untuk diungkapkan itu.

“Ooohhhhh…. Makkk… Meon nak selalu makkk… Meon… ss.. stim.. bbb.. bontot makkk…. “, akhirnya Meon meluahkan perasaannya yang ingin sekali diluahkan.

“Sayanggg…. Meon anak makkk…. Meonnn sayangg…… “, Halimah juga menikmati perasaan berahi yang sedang melanda Meon.

“Makkk….. Ahhhhhhh….”, rintih Meon.

Cuurrrrrr….. Cruuuttttt!!! Cruttttt….. Akhirnya terpancutlah benih jantan anak muda itu ke dalam rahim ibu kandungnya sendiri.
Meon menikmati betapa sedapnya melepaskan air mani di dalam liang burit emaknya. Air maninya yang banyak memancut keluar dari zakarnya yang keras meleding di dalam burit emaknya itu memancut sepuas-puasnya. Halimah memejamkan mata menikmati air mani anaknya yang hangat memenuhi lubang kemaluannya. Dasar kemaluannya terasa disirami air hangat yang memancut–mancut memenuhi segenap rongga kewanitaannya yang sepatutnya hanya untuk suaminya seorang. Namun akibat desakan nafsu yang kegersangan, rongga nafsu yang biasanya disirami benih suaminya kini dipenuhi oleh air mani anaknya atas kerelaannya sendiri.

Mereka berdua kelesuan, namun masih lagi di kedudukan yang sama. Halimah masih terpejam matanya, menonggeng berpaut di tepi meja makan. Kain batiknya yang diselakkan ke atas pinggang masih mendedahkan punggungnya yang sedang dihimpit rapat oleh anaknya yang sedang terpejam matanya, menikmati saki baki keindahan dan kenikmatan menyetubuhi emaknya. Zakar Meon masih terendam di dalam lubuk berahi emaknya, seolah-olah begitu sayang untuk melepaskan saat-saat manis itu hilang begitu sahaja. Perasaan kasih dan sayang yang selama ini diperuntukkan untuk seorang ibu hilang bersama angin malam; diganti oleh perasaan kasih dan sayang yang sepatutnya hanya dimiliki oleh seorang kekasih. Halimah kepuasan, dahaga bathinnya yang selama ini mencengkam akhirnya terurai sudah. Kenikmatan yang dialami sebentar tadi sama sekali tidak disesali, malah dia benar-benar menghargainya. Bagaikan harga sebuah maruah kepada seorang suami, bukan lagi kepada seorang anak. Halimah merelakannya, disetubuhi oleh darah dagingnya sendiri, demi kepentingan batinnya. Dia tahu, dirinya kini bukan lagi dimiliki oleh suaminya seorang, malah anaknya sendiri, yang sudah menikmati tubuhnya. Anaknya kini suaminya, yang didambakan belaian penuh nafsu untuk dinikmati melebihi dari suaminya. Demi nafsu dan kasih sayang yang semakin membara, Halimah kini mencintai suami barunya….. anaknya…



bersambung.....


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar