Minggu, 21 Agustus 2011

Ibu Gian (4)


Pada satu pagi, selepas beberapa bulan bermulanya hubungan sulit antara dua beranak itu, Halimah sedang menjemur kain di belakang rumah. Beberapa meter dari tempat menjemur pakaian, sepasang mata sedang galak meratah seluruh pelusuk tubuh Halimah yang berkemban, mendedahkan bahagian atas dadanya serta keseluruhan bahunya yang putih melepak itu. Rambutnya yang kering, tanda masih belum mandi terikat di
belakang, mempamerkan wajahnya yang cantik. Meon bersandar di bingkai tingkap dapur merenung tubuh emaknya yang selalu diratahnya sejak beberapa bulan lalu.

Halimah sedar Meon memerhatikannya. Dia membiarkan sahaja, malah kadang kala sengaja dia menonggeng hingga melentik-lentik punggungnya di hadapan Meon. Biar Meon stim dan terus setia berkhidmat untuknya. Baginya, taraf Meon kini sudah lebih tinggi di ranjang berbanding suaminya. Asal ada peluang, tak dapat banyak, sikit pun jadi buat stim-stim dan lepaskan rindu. Terutama ketika suaminya pulang dan berada di rumah.

Dah seminggu suaminya berada di rumah. Esok suaminya akan kembali bertugas di hutan. Projek penebangan balak masih belum selesai di kawasan itu. Banyak lagi kawasan yang masih belum dijelajah. Sepanjang minggu itu, Sidek dan Halimah kerap melakukan hubungan seksual. Maklumlah, Sidek dah lama tak dapat, paling kuat pun cuma dapat dilancap oleh perempuan Indonesia yang bekerja di pondok kantin pekerja. Itu pun kena modal.


Oleh kerana keadaan tak clear untuk buat projek, maka Meon hanya kerap menikmati zakarnya dihisap dan dilancap emaknya. Biasanya ketika Sidek keluar ke kedai membeli rokok atau pun ketika hanya mereka berdua sahaja berada di dapur. Jadi Meon sedikit berasa bosan kerana tak dapat nak buat lebih-lebih dengan emaknya. Malah, kadangkala malam-malam dia sendirian melancap di atas katil sambil mencuri dengar suara rengekan emaknya yang kedengaran perlahan. Cemburunya mula bangkit, namun apakan daya.

Tetapi pada pagi itu, mereka berpeluang menikmati kembali keghairahan persetubuhan terlarang. Ianya terjadi sewaktu Sidek keluar minum di warung kopi setelah diajak kawannya.

Selesai menjemur pakaian, Halimah masuk ke rumah. Dilihatnya kasut anaknya Shidah tiada di depan rumah. Matanya melilau mencari kelibat Shidah. Di rumah jiran, ternampak sekumpulan kanak-kanak sedang bermain batu seremban di serambi rumah. Salah seorang dari mereka adalah anaknya, Shidah. Nampak macam baru sampai kerana Halimah nampak anaknya sedang menanggalkan kasut dan naik ke serambi. Di hatinya berbisik gembira, ada peluang keemasan menanti.

Segera Halimah menuju ke dapur dan terlihat Meon masih berdiri di tingkap. Kali ini dia melemparkan pandangan yang jauh ke luar tingkap.

“Hai.. merenung jauh nampak?…. Ingat kat sape?”, tanya Halimah, mengejutkan Meon dari lamunan.

“Kat mak….. “, jawab Meon ringkas.

Sambil meletakkan bakul pakaian yang kosong ke lantai, Halimah membongkokkan tubuhnya dan mengambil peluang melentikkan punggungnya, biar dijamu mata anaknya. Meon hampir terbeliak menonton aksi menggoda emaknya. Tubuh gebu yang sedang berkemban itu ditatap bernafsu. Punggung emaknya yang bulat dan lebar itu ditatap penuh minat. Terus sahaja Meon mendapatkan Halimah dan mereka berdua berpelukan berkucupan penuh nafsu, cuba menghilangkan kerinduan yang meronta-ronta. Tubuh dua beranak itu saling memeluk dan saling meraba seluruh tubuh pasangan seolah kegersangan yang begitu mendalam sedang melanda naluri keberahian masing-masing.

Halimah sudah tidak sabar. Lubang berahinya sudah basah akibat keghairahan ingin menikmati zakar anaknya. Perasaan berahinya yang mengundang rasa cinta hingga merelakan seluruh tubuhnya disetubuhi anak kandungnya semakin menguasai dirinya. Halimah pun memusingkan tubuhnya dan berdiri sambil berpaut pada tepi mesin basuh. Punggungnya yang sudah memang tonggek itu semakin dilentikkan ke arah Meon yang sedang mengurut-urut zakarnya yang sudah terjulur keluar dari celah tuala yang masih terlilit di pinggang. Halimah menyingkap kainnya ke atas pinggang, mempamerkan punggungnya yang montok dan lebar itu kepada anaknya. Meon stim, lancapan di zakarnya semakin laju hingga ianya benar-benar keras agar mudah menyelinap masuk ke lubuk syurgawi ibunya. Tetapi matanya tertarik kepada sesuatu. Ada sesuatu di celah punggung emaknya. Meon menunduk dan mencolet sedikit dan baru dia tahu, ianya adalah air mani bapanya yang masih melekat di celah punggung emaknya. Tetapi kenapa di lubang juburnya. Ah, Meon tak kisah. Cairan yang melekat di hujung jarinya dipalitkan di kain batik kemban emaknya yang terselak di pinggang. Meon mengjulurkan kepala takuknya di muara kemaluan emaknya. Halimah kemudian membantu zakar Meon untuk masuk ke dalam tubuhnya. Lubang cipapnya penuh dengan zakar anaknya. Tubuhnya yang menonggeng di mesin basuh di jolok anaknya dari belakang.

Meon terus menghayun, dari perlahan kepada laju dan sebaliknya. Halimah benar-benar tak tahan. Dia tak macam ini ketika bersama suaminya. Mungkin seleranya sudah lebih kepada anaknya, Meon.

“Oohhh…. Oohhh…. Meonnn…. Erghhh…. Sedapnyaa sayanggg….. ohhhh…. “, rengek Halimah.

Meon terus memacu emaknya sekuat kuderat mudanya. Emaknya benar-benar tenggelam dalam nafsu. Keberahian Halimah akhirnya memuncak. Melengkung tubuhnya bagaikan udang, bersama dengan peluh yang terbit kecil di tubuhnya.

Meon tahu, emaknya gemar jika dia meneruskan permainan non-stop. Maka dia terus memacu penuh nafsu meskipun ketika itu emaknya kelelahan setelah mengecapi klimaksnya.

“Meonn…. Suka mak?“, tanya Halimah lembut, menggoda anaknya yang sedang memacu tubuhnya yang selesa menonggeng di tepi mesin basuh.

“Suka mak… oohhh…. Mak seksi laaa…. Oohhh… “, Meon bersuara penuh nafsu.

“Seksi ye sayang… Mana? Bontot ni ke? Mmmm…. Aahhhh…. “, goda emaknya sambil melenggok-lenggokkan punggungnya.

“Uuhhh…. Uhhhh…. Uhhhh…. Seksinyaa…. Bontot makkk…. Oohhh… “, kata Meon dalam keadaan yang penuh nafsu.

“Meon nak pancut ke sayangg…. “, tanya Halimah.

“Ye mak….. ohhhh….. tak tahan lagiiii… makkk…. Oohhh…. “, rengek Meon dengan muka yang semakin berkerut menahan sesuatu yang semakin ingin meledak keluar dari tubuhnya.

“Ohhh…. Kerasnyaaa…… ahhhh….. da.. dalammm sayangg…. “, pinta Halimah ghairah.

“Ahhhh!!! Ahhhh!!! Makkk…..”, rengek Meon bersama air maninya yang pekat memancut laju dan banyak memenuhi segenap rongga lubang burit emaknya.

“Oohhhh Meonnn… Ohhh… Banyaknye nakkk…… oohhh….. banyaknya air Meonnn….”, rengek Halimah merasakan zakar sasa anaknya berdenyut melepaskan air mani di dalam cipapnya.

Setelah puas, mereka berdua terus menjalankan aktiviti masing-masing. Halimah terus ke bilik air dan mandi, sementara Meon terus menuju ke bilik tidurnya, memakai pakaian dan duduk menonton TV di ruang tamu. Di hati masing-masing bermain soalan yang sama berulang kali. Bilalah Sidek nak balik bertugas…..



bersambung......

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar